Mon. Apr 19th, 2021
bisnis internet

Kata kunci ekor panjang adalah kueri yang lebih spesifik (dan biasanya lebih panjang) daripada kata kunci “kepala” yang lebih konvensional.

Kata kunci ekor panjang mendapatkan lebih sedikit lalu lintas pencarian, tetapi biasanya akan memiliki nilai konversi yang lebih tinggi, karena berfokus pada produk yang lebih spesifik.

Kata kunci ekor panjang lebih bertarget dan kurang kompetitif dibandingkan kata kunci jangka pendek. Jika Anda baru saja memulai kampanye SEO untuk situs web baru, saya pasti akan merekomendasikan untuk berkonsentrasi pada kata kunci berekor panjang.

Mengapa?

Yang benar adalah bahwa Anda tidak dapat memiliki peringkat situs web baru Anda dengan kata kunci tunggal. Mencoba mengoptimalkan blog baru Anda untuk mendapat peringkat ” SEO ” hampir tidak mungkin.

Lihatlah hasil Google untuk kata kunci ini.

Seperti yang Anda lihat pada gambar di atas, Search Engine Land dan Wikipedia memberi peringkat untuk kata kunci SEO. Ada 51.70.000.000 hasil pencarian untuk frase tunggal ini. Itu jumlah yang sangat besar.

Haruskah Anda menyerah dan berhenti?

Tentu saja tidak! Di sinilah kata kunci ekor panjang dan pengoptimalan halaman yang tepat ikut bermain.

Targetkan versi ekor panjang dari satu kata kata kunci “SEO”.

Misalnya , Anda dapat menargetkan ” tips SEO dasar untuk pemula ” di kampanye SEO baru Anda. Kata kunci ekor panjang ini kurang kompetitif dibandingkan “SEO”.

Dua hal yang perlu diingat adalah membuat kata kunci selama mungkin dan menggunakan perencana kata kunci Google untuk menemukan kata kunci yang relevan untuk referensi di masa mendatang.

Pertanyaan tentang bagaimana meningkatkan peringkat mesin pencari sangat umum, tetapi banyak dari kita mengabaikan pentingnya kata kunci sebagai penyumbang utama lalu lintas dan peringkat.

  1. Gunakan kata kunci LSI di konten tubuh Anda

Kata kunci LSI adalah sinonim dan variasi dari kata kunci utama Anda yang bisa berupa frase atau kata.

Kata kunci pengindeksan semantik laten (LSI) adalah bagian dari algoritme Google untuk memahami kebiasaan penelusuran pengguna dan memberikan konten kualitas terbaik kepada pengguna untuk kueri penelusuran mereka.

Pertanyaannya adalah: Bagaimana Anda menemukan kata kunci LSI tersebut?

Itu sangat sederhana.

Katakanlah kata kunci utama Anda adalah ” teknik SEO di halaman “. Buka Google dan cari kata kunci target Anda dan gulir ke bawah ke area “Pencarian yang Terkait dengan …” di bagian bawah halaman. Anda bisa lihat contohnya pada SEO website ini : SEOPreneur.co.id

Grafik LSI dan Google Trends adalah alat yang juga dapat Anda gunakan untuk tujuan ini.

  1. Pastikan situs Anda super cepat

Situs web yang lambat tidak hanya buruk bagi pengguna akhir, tetapi juga untuk pengoptimalan mesin pencari.

Dengan demikian, situs web yang lambat dapat menyebabkan peringkat situs Anda lebih rendah dalam hasil mesin pencari.

Itu berarti lebih sedikit tampilan halaman dan lebih sedikit pendapatan iklan atau konversi pelanggan untuk Anda. Ada sejumlah cara untukĀ  mengoptimalkan situs untuk kecepatan yang lebih baik .

Pertama-tama, Anda harus mengupgrade paket hosting Anda dan memikirkan kembali paket yang Anda mulai saat pertama kali meluncurkan situs web Anda.

Hosting VPS mungkin adalah opsi yang ingin Anda gunakan. Ini “di awan”, artinya didistribusikan ke banyak komputer, terkadang bahkan ratusan. Ini lebih murah dan lebih fleksibel daripada Server Khusus.

Memahami permintaan HTTP adalah cara lain untuk meningkatkan kecepatan situs karena terlalu banyak permintaan selalu memperlambat halaman.

Selanjutnya, gunakan Photoshop atau Gimp untuk mengoptimalkan gambar yang ingin Anda tambahkan ke halaman web Anda karena semakin besar gambar, semakin lambat kecepatan situs.

Anda dapat mengubah resolusi tanpa sepenuhnya mengorbankan kualitas gambar, dan ini akan membuat situs Anda tetap menarik dan mulus.

Kekacauan plugin secara signifikan memperlambat kinerja situs dengan membuat terlalu banyak file tambahan, sehingga meningkatkan waktu muat.

Sebaiknya hindari penggunaan plugin jika memungkinkan, dan meskipun tidak ideal untuk menghapusnya sama sekali, ada cara untuk mengurangi jumlah keseluruhan.

Tinjau plugin secara teratur dan gunakan alternatif seperti menambahkan tautan ke footer Anda jika memungkinkan.

Selain menghabiskan ruang, plugin WordPress yang kedaluwarsa sering kali bertanggung jawab atas kerentanan keamanan karena ini adalah paket kode pihak ketiga.

Jadi coba dan minimalkan plugin untuk kecepatan dan keamanan.

Terakhir, cache halaman, tempat halaman web menyimpan data, memungkinkan pengunjung untuk mengakses halaman tersebut lebih cepat karena database tidak harus mengambil setiap file lagi.

  1. Situs web Anda harus ramah seluler

Situs web yang ramah seluler harus ditampilkan di perangkat seluler seperti ponsel cerdas dan tablet dengan cara yang ramah pengguna. Ini menyiratkan bahwa ketika pengguna membuka situs di ponsel cerdas mereka, dia tidak perlu mencubit dan memperbesar untuk membaca konten dan mengklik tautan.

Ini membuatnya mudah dibaca dan digunakan di smartphone, menghilangkan segala upaya yang berlebihan.

Penyiapan Google yang direkomendasikan adalah Desain Responsif Cairan .

Desain responsif mendeskripsikan situs web yang secara dinamis mengubah ukurannya agar sesuai dengan lebar perangkat atau browser tempat ia sedang ditampilkan.

Desain responsif menggunakan basis kode tunggal yang berfungsi di ratusan perangkat. Secara alami, lebih banyak keramahan seluler berarti lebih banyak pemirsa yang berarti lebih banyak lalu lintas di situs Anda.

Gunakan alat Pengujian Ramah Seluler oleh Google untuk melihat apakah laman di situs Anda ramah seluler atau tidak.

Sumber: http://zenmagazineafrica.com/

By imindo