Migrasi dan COVID-19

Uncategorized

Dengan kuil bersejarah, reruntuhan arkeologi, dan pantai-pantainya yang indah, wilayah La Unión di El Salvador dulunya menarik banyak turis, yang, hingga saat ini, membawa banyak uang yang dibutuhkan dan menghasilkan pekerjaan untuk salah satu bagian termiskin di negara itu.

Baca juga : harga swab antigen

Tapi sementara pergerakan turis yang masuk sangat penting bagi perekonomian La Union, begitu juga migrasi keluar dari warganya. El Salvador adalah negara migran, dan La Union memiliki dua kali lipat rata-rata nasional orang yang meninggalkan rumah mereka untuk kesempatan di luar negeri. Sepertiga rumah tangga memiliki anggota keluarga di luar negeri, sebagian besar di Amerika Utara. Uang yang dikirim oleh banyak migran ke rumah melalui remitansi diinvestasikan dalam masyarakat, membangun bisnis, membayar biaya sekolah dan sebagian besar berkontribusi untuk memerangi kemiskinan.

COVID-19 menjadi pukulan ganda bagi daerah tersebut. Pembatasan perjalanan menghancurkan pariwisata dan menjerumuskan ekonomi ke dalam resesi. Menurut survei Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) dan UNDP, satu dari tiga keluarga di La Union memiliki anggota yang kehilangan pekerjaan. Banyak migran di luar negeri terpaksa kembali karena pembatasan perjalanan dan meningkatnya pengangguran lokal. Untuk memastikan bahwa La Unión pulih lebih baik, IOM dan UNDP bekerja dengan otoritas lokal untuk mengembangkan rencana sosial-ekonomi, berdasarkan temuan penilaian.

Pekerjaan di El Salvador adalah bagian dari serangkaian proyek serupa di seluruh dunia yang dirancang untuk lebih memahami dampak pandemi terhadap migrasi. Ini menunjukkan bahwa di sembilan negara di Afrika, Amerika Latin dan Asia, kehilangan pekerjaan, perbatasan tertutup, dan sistem yang tidak setara telah memukul para migran dan keluarga mereka dengan keras, dan di setiap tempat yang diteliti, pembatasan COVID-19 dan kesulitan ekonomi telah secara dramatis mengubah pola mobilitas manusia. . Contoh data yang dikumpulkan dari kerja global IOM dan UNDP tentang dampak COVID-19 pada mobilitas manusia meliputi:

Di Indonesia, diperkirakan 175–180.000 pekerja migran Indonesia kembali ke rumah pada tahun 2020. Tiga perempat dari mereka menghadapi pengangguran saat mereka kembali, rumah tangga mengalami penurunan pendapatan yang sangat besar (sekitar 60 persen), dan mereka yang kembali tidak memiliki akses ke layanan dan langkah-langkah seperti sebagai tunjangan pengangguran.

Di Chilmari Upazila, Bangladesh, daerah yang terkena dampak pemindahan paksa karena erosi sungai, orang-orang telah kembali ke pertanian mereka karena pengangguran meningkat di kota-kota, dengan keluarga terdesak ke dalam kesulitan.

Di Lesotho yang terkurung daratan, pembatasan perjalanan dengan Afrika Selatan memengaruhi pedagang lintas batas untuk mencari nafkah. Kemiskinan telah meningkat dan banyak pedagang perempuan mengatakan bahwa mereka telah mengalami pelecehan dan pelecehan ketika mereka mencoba untuk menegosiasikan birokrasi tambahan dengan otoritas perbatasan.
Inklusi migran dalam rencana pemulihan COVID-19

Temuan dari El Salvador, Indonesia, Bangladesh, dan Lesotho menunjukkan pentingnya memasukkan mobilitas manusia dalam pemulihan COVID-19 dan rencana pembangunan manusia pemerintah. Dalam beberapa kasus, volume besar migran yang pulang dari luar negeri karena pembatasan COVID-19 telah membebani perekonomian. Contohnya adalah Kirgistan, di mana 150.000 dari satu juta migran di negara itu telah pulang dari bekerja di luar negeri sejak pandemi dimulai. Ini telah memberi tekanan pada sumber daya, layanan publik, dan kesempatan kerja — dan memperburuk efek dari kontraksi ekonomi 10 persen.

Dalam wawancara dengan masyarakat yang terkena dampak di Kirgistan, responden berbicara tentang meningkatnya kemiskinan dan meningkatnya ketegangan. Perempuan, yang merupakan setengah dari jumlah migran, sangat terpengaruh di negara yang telah membuat kemajuan besar dalam menangani diskriminasi dan kekerasan berbasis gender.

Setiap wanita yang menanggapi survei mengatakan mereka menghadapi diskriminasi saat kembali ke rumah dan delapan dari sepuluh mengatakan mereka dilarang mengelola uang mereka sendiri. “Saya mengirim semuanya ke ayah saya, yang menghabiskannya di rumah. Sekarang saya tidak punya pekerjaan dan tidak punya tabungan,” kata seorang.

Skala pengembalian juga memperlihatkan kesenjangan dalam kemampuan otoritas nasional dan lokal untuk menanggapi tantangan baru. “Kami tidak pernah meminta bantuan, kami tahu otoritas lokal tidak dapat membantu kami, mereka tidak memiliki alat dan pengetahuan untuk melakukan itu,” kata satu orang yang diwawancarai.
Meningkatnya ketegangan

Kegagalan untuk memasukkan migran dan komunitas tuan rumah mereka dalam rencana COVID-19 tidak hanya akan menghambat pemulihan tetapi dapat menyebabkan meningkatnya ketegangan, diskriminasi, dan xenofobia. Misalnya, di perbatasan Guinea dengan Mali, pembatasan perjalanan yang berdampak pada pedagang dan tuan rumah mereka telah menyebabkan meningkatnya ketegangan atas sumber daya. IOM dan UNDP telah membantu mempromosikan kohesi sosial dengan bekerja dengan kaum muda dan usaha kecil, memberikan pelatihan dan mendukung pengusaha. Sopir taksi, serikat pekerja, stasiun radio, dan tokoh masyarakat direkrut untuk membantu mengurangi diskriminasi dan polisi serta petugas bea cukai telah menerima pelatihan tentang manajemen perbatasan, membantu menenangkan situasi.

Baca juga : harga swab antigen