Wed. Apr 21st, 2021

Dosen Positif Covid-19, Kampus Unars Lockdown 14 Hari | Harian Bhirawa  Online

 

upp -Mengenai perencanaan kampus universitas, seseorang harus mempertimbangkan berkumpulnya populasi siswa dari berbagai etnis, bahasa, status ekonomi, dan usia. Faktor-faktor tersebut memiliki implikasi yang sangat besar terhadap munculnya komunitas kampus dan identitas dalam suatu kelompok. Rasa berbagi pengalaman dan nilai dipromosikan oleh lingkungan, dan ini bisa dalam harmoni atau kekacauan. Hal ini, pada gilirannya, dapat mempengaruhi identitas dan rasa lokalitas yang dialami oleh mahasiswa. Oleh karena itu, perencanaan kampus yang cerdas harus mempertimbangkan faktor-faktor di atas, serta faktor-faktor yang lebih permanen seperti iklim, topografi, tradisi lokal, serta tekstur dan warna alam sekitarnya.

Furnitur situs memainkan bagian integral dalam keseluruhan aspek desain arsitektur kampus, baik perkotaan maupun pedesaan. Beberapa program membangun identitas mereka pada signifikansi historis dan dinding yang tertutup tanaman ivy, sementara yang lain berfokus pada program tertentu dan atribut interdisipliner. Mengekspresikan identitas dan membangun komunitas sama pentingnya dengan identitas kampus seperti halnya bagi siswa yang menghuninya. Misalnya, kunjungan kampus diciptakan untuk menunjukkan interaksi yang harmonis antara bangunan, halaman, tata letak, dan keamanan kepada calon mahasiswa dan, yang lebih penting, orang tua mereka. Bangku luar ruangan, meja, kursi, dan tempat sampah harus dengan mudah melengkapi kampus sambil menyatu dengannya. Demikian pula, semua bagian yang diambil secara keseluruhan harus menginspirasi kreativitas dan motivasi sekaligus menanamkan rasa aman dan percaya diri. Jalan setapak yang menyala, bangku yang nyaman, rak sepeda yang aman, dan tempat sampah yang mudah diakses berbicara keras bagi beberapa orang seperti rumput yang terawat rapi dan kolam buatan berbicara dengan yang lain. Potongan furnitur situs serta pemilihan dan pemasangannya yang tepat, oleh karena itu, harus berfungsi serta sesuai secara estetika.

Ide-ide urbanisme baru menjadi tertanam dalam desain dan arsitektur kampus. Memungkinkan berjalan kaki dengan mengurangi jarak antar tujuan telah menyebabkan banyak orang memikirkan kembali peran mobil di kampus-kampus di seluruh negeri. Alokasi area tanah yang berharga ke tempat parkir yang boros telah melemahkan dana untuk upaya arsitektur lainnya sementara gagal mendukung tujuan pendidikan apa pun. Demikian pula, konsentrasi kepadatan pada inti kritis telah membuat desainer dan arsitek fokus pada peningkatan jumlah ruang yang didedikasikan untuk pertemuan dan pertemuan sosial. Penciptaan identitas universitas sebagai satu paket menumbuhkan rasa komunitas di mana siswa tinggal di lingkungan dan mendapatkan rasa kepengurusan tentang komunitas itu. Urbanisme baru yang digabungkan dengan kembalinya ke alam ini telah masuk ke dalam rencana arsitek dalam berbagai cara. Kaca telah menggantikan batu bata, memberikan transparansi dan perforasi ke dinding dan langit-langit, sekaligus mengurangi tagihan penerangan dan pemanas karena sinar matahari sekitar. Interior kini lebih terhubung ke eksterior. Furnitur situs saat ini cukup nyaman untuk bagian dalam tetapi cukup tahan lama untuk bagian luar. Arsitektur yang dulunya menjadi penghalang kini telah menjadi permeabel dan memfasilitasi interaksi manusia tidak seperti sebelumnya, memungkinkan kita untuk merasa “di luar” padahal sebenarnya berada di dalam.

Dengan perkembangan ini, muncul rasa keberlanjutan yang lebih besar dan benar-benar mendesain ulang proses desain. Dengan menyempurnakan pengaturan pendidikan di kampus-kampus ini secara nasional, desainer, arsitek, dan perencana kampus secara efektif mendefinisikan ulang pengalaman pendidikan untuk generasi siswa yang tak terhitung banyaknya.

 

By imindo