Mon. Jun 14th, 2021

Penjualan plexiglass meningkat tiga kali lipat menjadi sekitar $750 juta di AS setelah pandemi melanda, ketika kantor, sekolah, restoran, dan toko ritel mencari perlindungan dari tetesan yang diduga oleh otoritas kesehatan menyebarkan virus corona.

Butuh Swab Test Jakarta ?

Hanya ada satu halangan. Tidak ada satu pun penelitian yang menunjukkan bahwa penghalang plastik bening benar-benar mengendalikan virus, kata Joseph Allen dari Harvard T.H. Sekolah Kesehatan Masyarakat Chan.

“Kami menghabiskan banyak waktu dan uang untuk fokus pada teater kebersihan,” kata Allen, seorang peneliti udara dalam ruangan. “Bahayanya adalah kami tidak mengerahkan sumber daya untuk mengatasi ancaman nyata, yaitu penularan melalui udara — baik dolar nyata, tetapi juga waktu dan perhatian.”

“Gelombang telah berbalik,” katanya. “Masalahnya, butuh waktu satu tahun.”

Selama bulan-bulan pertama Covid-19, otoritas kesehatan terkemuka menunjuk tetesan yang lebih besar sebagai penyebab utama penularan, meskipun ada banyak protes dari para peneliti seperti Allen. Tetesan mengambang yang lebih kecil juga dapat menyebarkan virus, mereka memperingatkan, yang berarti perisai plastik tidak dapat menghentikannya. Tidak sampai bulan lalu Organisasi Kesehatan Dunia dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS sepenuhnya menegaskan penularan melalui udara.

Itu berarti pelindung plastik telah menciptakan “rasa aman yang salah,” kata ilmuwan bangunan Marwa Zaatari, anggota gugus tugas pandemi dari American Society of Heating, Refrigerating and Air-Conditioning Engineers.

“Apalagi saat kita menggunakannya di kantor atau di sekolah secara khusus, plexiglass tidak membantu,” kata Zaatari. “Jika Anda memiliki kaca plexiglass, Anda masih menghirup udara yang sama dari orang lain.”

Penelitian CDC baru-baru ini menemukan bahwa penghalang meja atau meja di sekolah dasar Georgia tidak berkorelasi dengan tingkat infeksi yang lebih rendah. Mandat topeng dan peningkatan ventilasi berhasil.

Sebuah studi bulan April yang diterbitkan oleh jurnal Science menunjukkan bahwa pelindung meja mungkin sedikit meningkatkan risiko gejala seperti Covid. Dan sebuah makalah prapublikasi dari Jepang akhir bulan lalu menghubungkan pelindung plastik dengan infeksi di kantor yang berventilasi buruk.

Studi semacam itu meningkatkan kemungkinan ironis bahwa ketika tempat memasang terlalu banyak plastik dan menghalangi ventilasi, mereka dapat meningkatkan risiko yang ingin mereka kurangi.
Err Jelas Ap

Musim gugur yang lalu, wabah virus corona melanda kantor utama Wellesley High School di pinggiran kota Boston, meskipun ada tindakan pencegahan yang mencakup penghalang plastik bening di sekitar stasiun kerja.

Ketika pejabat sekolah dan kesehatan mengepulkan asap ke stasiun kerja untuk menganalisis aliran udara, mereka menemukan bahwa asap itu tetap ada dan berputar, bukannya naik ke filter langit-langit. “Asapnya seperti nongkrong. Itu tidak bergerak seperti yang Anda harapkan, ”kata Inspektur David Lussier.

Penyelidikan menyimpulkan bahwa di antara faktor-faktor lain, panel samping plexiglass di sekitar meja tampaknya meningkatkan risiko penularan virus dengan menghalangi aliran udara. Panel samping dilepas, meskipun “Saya tidak ingin ada yang percaya bahwa kaca plexiglass tidak membantu, karena kami masih menggunakan kaca plexiglass,” kata Lussier. “Sebagai penghalang itu bisa, dan sangat, membantu.”

Petugas pemadam infeksi rumah sakit juga masih mendukung pelindung plastik. Epidemiolog Shira Doron di Tufts Medical Center di Boston mengakui bahwa “tidak ada penelitian” untuk mendukung penghalang plexiglass terhadap penyebaran virus corona. “Kami tidak tahu banyak,” katanya. Tetapi satu prinsip pencegahan infeksi, katanya, bermuara pada, “Jika itu bisa membantu, dan masuk akal, dan tidak menyakitkan, maka lakukanlah.”

Doron mengakui bahwa “Anda dapat memiliki situasi di mana kaca plexiglass menghalangi ventilasi” dan memiliki kebalikan dari efek yang diinginkan. “Tapi itu belum terbukti secara ilmiah berkorelasi dengan penularan,” katanya.

Allen dan Zaatari mengakui bahwa plastik masuk akal dalam pengaturan terbatas tertentu: di depan kasir yang menghadapi banyak orang dari jarak dekat selama hari kerja, misalnya, selama pelindung tidak menghalangi aliran udara yang dibutuhkan.

Tetapi mereka berpendapat bahwa untuk sekolah dan kantor, uang paling baik dihabiskan untuk peningkatan ventilasi dan penyaringan udara, bersama dengan masker.

Perbaikan pada udara juga membawa manfaat di luar Covid, kata Allen: “Mereka baik untuk influenza musiman. Mereka bagus untuk produktivitas. Mereka baik untuk kesehatan mental.”

Kecenderungan meluas untuk memasang plastik “berasal dari kesesatan asli pada tetesan,” katanya.

Rekomendasi Swab Test Jakarta Yang Nyaman

Dosen senior Harvard Business School John Macomber menunjukkan faktor lain yang memicu ledakan perisai: Tudung plastik diketahui dapat melawan kuman di salad bar. Mereka relatif murah dan kemungkinan berada dalam anggaran dan kendali penyewa kantor individu atau manajer fasilitas sekolah. Mereka sangat terlihat — dan meyakinkan.